700 Pegawai Lolos TWK Kompak Tak Hadiri Pelantikan jadi ASN, Bagaimana Kerja KPK Setelahnya?

  • Share

Pakar Hukum Pidana dari Universitas Indonesia (UI), Chudry Sitompul ikut menanggapi terkait 700 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menolak menghadiri pelantikan sebagai ASN.

Chudry menilai, aksi solidaritas pegawai KPK yang lolos Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) itu tidak serta merta membuat kerja KPK terhenti.

Kendati demikian, ia tak menampik aksi solidaritas ini akan berpengaruh terhadap performa KPK.

“Saya kira tidak akan membuat KPK menjadi berhenti.”

“(Tetapi) Kalau hanya solidaritas, solidaritas ini mengurangi performa KPK itu sendiri,” kata Chudry, dalam tayangan Youtube Kompas TV, Selasa (1/6/2021).

Untuk itu, Chudry menilai, aksi solidaritas ini bukan cara terbaik dalam menyikapi polemik seleksi kepegawaian di KPK.

Ia menganggap bentuk aksi solidaritas ini justru mirip dengan aksi pemboikotan.

Baca Juga :   Viral Video 'Becak Goyang' di Medan, Terlihat Kepala Wanita Maju Mundur, Polisi Turun Tangan
Logo KPK.
Logo KPK. (KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN)

Terlebih, menurut Chudry, para pegawai di KPK adalah orang-orang yang taat hukum.

“Teman-teman dari KPK kan orang-orang yang taat hukum, mengerti putusan pengadilan.”

“Jadi saya kira kalau mau melakukan solidaritas, bentuknya bukan seperti ini, karena ini seperti pemboikotan.”

“Padahal solidaritas bisa dilakukan dengan cara yang lain seperti tempuh jalur hukum,” ungkap Chudry.

Lebih lanjut, Chudry pun menilai, jika aksi solidaritas sampai menghambat kerja KPK, maka pemerintah bisa mengambil alih sementara.

“Ketika KPK pertama dibentuk, penyidik-penyidiknya itu dari kepolisian dan kejaksaan.”

“Kalau nanti sampai terjadi seperti ini (performa KPK menurun akibat aksi solidaritas), saya kira nanti presiden dan pemerintah akan mengeluarkan Perpu untuk mengambil alih sementara penyidik dari kepolisian dan lembaga lain,” lanjutnya.

Baca Juga :   Kesal Ditolak Pulang Keluarga Karena Takut Corona, Pria di Blora Nekat Minum Deterjen
Pakar Hukum Tata Negara Margarito Kamis
Pakar Hukum Tata Negara Margarito Kamis (Ist)

Sementara itu, Pakar Hukum Tata Negara, Margarito Kamis menanggapi ratusan pegawai KPK yang menolak menghadiri pelantikan sebagai ASN dengan tangan terbuka.

Menurut Margarito, aksi solidaritas para pegawai tersebut adalah hak mereka sebagai warga negara.

Untuk itu, ia menghormati sikap mereka, baik yang akan menghadiri pelantikan, maupun yang menolaknya.

“Saya hormati sikap mereka sepenuhnya, mau datang ikut pelatihan monggo, kalau mau ikut datang juga saya hormati mereka karena itu hak mereka.”

“Pelantikan adalah titik awal Anda diresmikan jadi pegawai, jadi itu hak Anda,” kata Margarito.

Ia pun mengingatkan Ketua KPK Firli Bahuri, untuk mengikuti proses hukum dengan taat terkait polemik seleksi kepegawaian di KPK ini.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *