Pasha Gunduli Kepalanya Setelah Sempat Rambut Pirangnya Jadi Sorotan

Wakil Wali Kota Palu Sigit Purnomo Said atau yang dikenal dengan panggilan Pasha “Ungu” akhirnya mencukur habis rambut pirangnya.

Melalui unggahan video di Instagram story-nya, Pasha memperlihatkan momen saat ia mencukur habis rambut pirangnya di malam Lebaran Idul Adha.

Back to normal, persiapan lebaran haji, Bismillah,” ujar Pasha sembari terus merekam kepalanya digunduli, dikutip dari newsmasker.tribunnews.com, Sabtu (1/8/2020).

Pasha melalui akun Instagramnya @pashaungu_vm juga mengunggah video saat dia sedang menemui sejumlah masyarakat yang hendak bersilahturahmi.

Dalam video itu kepala Pasha terlihat botak meski ditutupi peci.

Sebelumnya diberitakan, Pasha menjadi sorotan karena mewarnai pirang rambutnya.

Bagi sebagian masyarakat, penampilan Pasha ini dianggap tidak biasa lantaran selain menjadi artis dia juga memiliki tanggung jawab sebagai Wakil Wali Kota Palu, Sulawesi Tengah.

Baca Juga :   Kekeyi Terinjak Sapi Kurban, Ini Potretnya Langsung Dilarikan ke Rumah Sakit

“Pertanyaannya yang pertama, apakah hari ini dengan berambut kuning itu salah? Saya juga tidak dalam kapasitas menjawab itu. Tapi kalau dikatakan tidak biasa, ya, jelas tidak biasa,” kata Pasha, dikutip dari Kompas TV, Rabu (29/7/2020).

Rupanya, Pasha sedang syuting klip video untuk kolaborasi bersama band Fladica.

“Hari ini, selama tiga hari ke depan, saya sedang melaksanakan proyek bersama Fladica untuk membuat suatu video klip,” ujar Pasha.

“Karena di sini kan Pasha dan Fladica berarti kan ada dua hal yang berbeda. Di sini Pasha harus ditonjolkan, Fladica juga harus ditonjolkan. Apa yang membedakan? Salah satunya rambut,” jelas Pasha. Menurut orang nomor dua di Palu ini, penampilannya tidak salah.

Pasha mengatakan, hal yang keliru adalah ketika dia meninggalkan kewajibannya sebagai aparatur negara.

Baca Juga :   Tanpa Jarak, Ribuan Orang Tarawih di Masjid Baiturrahman Aceh

“Yang salah itu kalau Pasha berambut kuning, tidak bekerja, tidak bertugas kemudian meninggalkan kewajiban-kewajiban,” ucap Pasha. Pasha menegaskan warna kuning rambutnya hanya sementara. Dia juga bersyukur mendapat kritikan dan sorotan dari publik

Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kota Palu Muliyati mengatakan, selama tidak menggangu kinerja hal tersebut diperbolehkan.

Selain itu, kata dia, tidak ada aturan yang mengatur soal warna rambut bagi aparatur sipil negara (ASN).

“Kalau untuk Kota Palu secara normatif tidak ada aturan soal tidak boleh mewarnai rambut. Nah, BKD hanya mengurusi PNS saja. Kalau kepala daerah itu wewenang langsung Kemendagri,” kata Muliyati saat dihubungi Kompas.com, Rabu.

Artikel Asli

(Visited 224 times, 224 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *