Berbusana Muslim Lebih 5 Tahun, Mahasiswi Kedokteran Ini Ternyata Beragama Hindu

Sejarah baru terjadi di Universitas Muslim Indonesia (UMI) Kota Makassar.

Ananda Ayu Masnathasari, mahasiswi kedokteran beragama Hindu, berhasil wisuda di Fakultas Kedokteran UMI. Kemudian lulus di program profesi dokter.

Meski beragama Hindu, Ayu bisa mengikuti semua aturan yang berlaku di UMI. Seperti wajib memakai jilbab dan mengikuti sejumlah orientasi mahasiswa di kampus Islam.

Ayu yang lahir di Kabupaten Takalar, kuliah dan mengikuti pendidikan profesi sekitar 5,8 tahun.

Setiap hari penampilan Ayu di dalam kampus seperti mahasiswi lainnya. Memakai jilbab dan pakaian tertutup. Pakaian muslimah.

“Tidak mudah pak, tapi jadinya saya setiap hari banyak belajar. Lebih siap diri saja. Setiap hari ada tantangan baru. Apa lagi besok,” kata Ayu dalam video wawancara dengan Dekan Fakultas Teknologi Industri UMI Zakir Sabhara, Kamis (17/9/2020).

Baca Juga :   Jiaahh Ketahuan! Pengantin yang Nikah dengan Mahar Sandal Jepit & Air Putih Ternyata Cuma Gimmick Biar Viral

Selama kuliah di kampus dengan aturan Islam, Ayu mengaku tidak merasa dipaksa memakai jilbab. Karena memang aturan di UMI sudah lama seperti itu.

Saat mahasiswa baru UMI mengikuti pendidikan pesantren selama satu bulan, Ayu diberikan kompensasi tidak ikut pesantrean. Tapi harus belajar di Pura. Sesuai keyakinan Ayu.

“Semakin lama semakin terbiasa,” kata Ayu.

Orang tua Ayu berasal dari Tabanan, Bali. Ayahnya beprofesi sebagai guru olahraga SMP di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan.

“Bisa lulus tanpa hambatan,” kata Ayu.

Sebagai bentuk penghargaan UMI terhadap prestasi dan kerja kerasnya, Ayu diberikan kesempatan memberikan pidato di depan dosen, sarjana, dan mahasiswa UMI.

Dekan Fakultas Teknologi Industri (FTI) UMI Zakir Sabhara yang bertemu dengan Ayu mengaku bangga. Meski beragama Hindu, Ayu tetap nyaman belajar sampai lulus menjadi dokter di UMI.

Baca Juga :   Siapa Sosok Sherel Thalib, Wanita Cantik yang Dinikahi Taqy Malik Mantan Suami Salmafina Sunan?

“Ini anak kerennya kedokteran. Pertama kalinya di kedokteran mahasiswa agama Hindu,” kata Zakir.

“Saya menetes tadi air mata ku,” tambah Zakir.

Zakir mengatakan, kejadian ini harus menjadi pelajaran. Meski berbeda agama, suku, ras, dan golongan, rasa ke-Indonesia-an harus tetap dijaga.

“Semua satu dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia,” kata Zakir.

Artikel asli : suara.com

(Visited 1,642 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *