Pemerintah Bakal Beri BLT Rp 600 Ribu per Keluarga Selama 3 Bulan, Ini Syaratnya

Presiden Joko Widodo menyebut pemerintah pusat akan memberikan bantuan langsung tunai ( BLT) senilai Rp 600.000 per bulan selama tiga bulan bagi keluarga miskin.

Bantuan ini diberikan sebagai upaya meminimalisasi dampak pandemi virus corona Covid-19.

“Presiden menyetujui usulan kami untuk memberikan bantuan langsung tunai atau disingkat BLT selama tiga bulan, dengan indeks juga Rp 600 ribu per keluarga,” kata Menteri Sosial Juliari Batubara usai rapat dengan Presiden, Selasa (7/4/2020), dikutip TribunSolo.com dari Kompas.com.

Juliari menyebut, BLT ini akan diberikan kepada seluruh keluarga yang tercatat dalam data terpadu Kemensos.

Namun syaratnya, keluarga tersebut belum menerima bansos lain seperti Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan non Tunai atau pun Kartu Pra Kerja.

Baca Juga :   Dituding Mirip Salib, Spanduk HUT RI Ke-75 Diprotes Ormas Islam

Responses (11)

    1. Saya Tidak Percaya Dengan Tujuan Program Pemerintah itu Bakal Tepat Sasaran..
      Saya Muak Mendengar Bantuan”
      Karna di Kampung Saya Banyak yg Lebih Pantas Untuk di Bantu Malah Tidak Pernah Dapat Apa-apa..
      Sedangkan yg Ekonominya Lumayan Malah Mendapatkan Bantuan..
      Muak Dengan Janji” yg Mengatas Namakan Masyarakat Miskin..
      Buktinya Tak Demikian

  1. Pak jokowi, kami rakyat kecil membutuhkan bantuan tersebut. Dampak lockdown membuat kami tidak ada penghasilan sama sekali

  2. Keluarga saya tdk prnh dpt bantuan apapun, yg biasa orng lain dapat seperti pembagian beras, PKH, ayo kartu pra kerja,suami saya SJ sekarang tidak kerja akibat pandemik Corona,mohon bantuanx pak.

  3. pak jokowi yg pantas dapet itu org yg ngontrak djabodetabek ga punya ktp disini kk disini ga perna dapet pkh atau pun bantuan apapun merantau sudah2 bertahun mau plg juga ga punya duit tpdgn adanya duit itu bisa meringan kan beban bayar kntrakn..listrik gratis ga dapet karna kan yg daptar yg punya kntrakn rata2 di tangerang hampir ga dapet karna emang ga kod rit atau ri..semua nya rim..tp mereka tetap diam karna ga bisa berbuat apa2 og dapet beras mereka diam ajah..semoga bantuan benar2 sampai ke yg benar2 butu..

  4. Keluarga saya pun tidak dapat bantuan PKH atau utk anak sekolah padahal (kip) padahal suami cm buruh bangunan dan saya kerja jd pembantu rmh tangga..anak saya dua…sudah selalu berusaha untuk dapet bantuan tapi smpe skrg tidak ada bahkan rumah kami bocor lantai dr kayu pun sdh lapuk sdh mau roboh… Tp tetap tdk dapat bantuan… Semoga BLT ini dapet ya krn memang butuh suami sdh dak kerja krn Corona bangunan sepi banget…

  5. Keluarga saya pun tidak dapat bantuan PKH atau utk anak sekolah padahal (kip) padahal suami cm buruh bangunan dan saya kerja jd pembantu rmh tangga..anak saya dua…sudah selalu berusaha untuk dapet bantuan tapi smpe skrg tidak ada bahkan rumah kami bocor lantai dr kayu pun sdh lapuk sdh mau roboh… Tp tetap tdk dapat bantuan… Semoga BLT ini dapet ya krn memang butuh suami sdh dak kerja krn Corona bangunan sepi banget…

  6. Sebetulnya kalau data data sosial di RT/RW masing masing itu benar adanya dan yang tidak mampu dalam hal ekonomi lapor ke RTnya pasti terdata dengan baik dan kongkret. Tapi kebanyakan orang yang tidak mampu secara ekonomi khususnya yang baru terdampak belum didata dan terdata ini yang jadi masalah. Tapi memang ini masalah sosial yang memang secara administrasi belum bisa dengan cepat teratasi.

  7. Satu lagi kebiasaan orang Indonesia, kalau ada bantuan secara administrasi dari pemerintah. Mereka mendadak banyak yang mengaku miskin dan tidak mampu, padahal secara fisik dan kasat mata penampilannya tidak menunjukkan dari kasta yang tidak mampu. Mereka masih mempunyai barang barang yang dapat dikatakan dari kasta yang mampu. Yang ini saya sebut penyakit sosial. Semoga Allah Maha Mengetahui dan Maha Memberi Rejeki.

  8. Saya g pernah lg mendapatkan bantuan dr pemerintah sejak ditahun 2014 masa pemerintahan Presiden SBY termasuk masa pandemi covid 19 ini,makin terpuruk ekonomi keluarga saya skrg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *